FAQHubungiMaklumbalasPeta Laman
Pilihan Bahasa
msen
Saiz Teks
Tazkirah Ringkas
  • Syurga Penawar Duka..

    Syurga Penawar Duka..

    Information
    21 September 2022
    Syurga Penawar Duka.. Jannah atau syurga merupakan khabar gembira dan pengubat dukacita insan terhadap apa sahaja kesakitan yang dilalui dalam kehidupan dunia ini. Segala derita dan keperitan dunia amatlah kerdil jika seseorang dapat memperolehi syurga. Betapa hebatnya keindahan dan kenikmatan yang maha agung yang dijanjikan oleh Allah kepada hamba-hambaNYA yang akan menghuni syurga. Apabila insan bangun setiap pagi di kesunyian malam yang akhir, membaca al-Quran dalam... Baca seterusnya

 

IRSYAD HUKUM SIRI 13

Hukum Baca Ayat Al-Quran Atau Doa Daripada Ayat Al-Quran Di Dalam Solat

Soalan:

Assalamu’alaikum Ustaz.

Bolehkah baca ayat al-Quran atau doa daripada ayat al-Quran di dalam solat?

 

Jawapan:

وعليكم السلام ورحمة الله وبركاته

  1. Asalnya, ayat-ayat al-Quran tidak boleh dibaca semasa rukuk dan sujud berdasarkan hadis daripada Ibn ‘Abbas RA, Nabi SAW bersabda:

 أَلَا وَإِنِّي نُهِيتُ أَنْ أَقْرَأَ الْقُرْآنَ رَاكِعًا أَوْ سَاجِدًا

Maksudnya: “…Ketahuilah sesungguhnya aku pernah ditegah (oleh Rasulullah SAW) dari membaca al-Quran ketika dalam keadaan rukuk atau sujud…” (Riwayat Muslim)

            Sebahagian ulama seperti al-San‘ani di dalam Subul al-Salam (1/266) dan al-Syaukani di dalam Nail al-Awtar (2/288) berpandangan tegahan di dalam hadis ini membawa maksud haram. Namun majoriti ulama berpandangan tegahan di dalam hadis ini membawa maksud makruh. (Lihat Mirqah al-Mafatih Syarh Misykah al-Masabih 2/711)

  1. Tegahan Nabi SAW dari seseorang membaca al-Quran ketika rukuk dan sujud seperti hadis yang diriwayatkan oleh Ibn ‘Abbas RA di atas, difahami oleh sebahagian ulama jika ayat al-Quran yang dibaca itu diniatkan beribadat dengan membaca al-Quran. Namun tidak mengapa jika tujuan dan niatnya adalah doa.

Di dalam Hasyiah Qalyubi dinyatakan:

تكره القراءة في غير القيام في الصلاة إن قصد القراءة ولو مع غيرها وإلا فلا

Maksudnya: “Dibenci membaca (al-Quran) pada tempat selain qiyam (berdiri) di dalam solat jika ia bertujuan membaca (untuk beribadah) sekalipun bersama dengan bacaan lain, jika tidak (bukan bertujuan membaca al-Quran), maka tidak mengapa (seperti bertujuan doa)…”

Syeikh al-Islam, Zakaria al-Ansori menukilkan daripada al-Zarkasyi yang berkata:

ومحل كراهتها إذا قصد بها القراءة، فإن قصد بها الدعاء، والثناء فينبغي أن يكون كما لو قنت بآية من القرآن

Maksudnya:  “Dan kedudukan dibenci membaca al-Quran apabila dimaksudkan membaca al-Quran untuk mendapat pahala. Jika dimaksudkan sebagai doa dan memuja Allah, maka ia (boleh) sepertimana jika seseorang berqunut dengan salah satu ayat al-Quran.” (Asna al-Matalib : 1/157)

Demikian juga perkataan Abu al-‘Abbas al-Sawi al-Maliki RH:

وكره القراءة بركوع أو سجود إلا أن يقصد في السجود بها الدعاء كأن يقول: "ربنا لا تزغ قلوبنا بعد إذ هديتنا" إلخ، فلا يكره

Maksudnya:   “Dibenci membaca al-Quran di dalam rukuk atau sujud melainkan dimaksudkan berdoa di dalam sujud seperti berdoa dengan ungkapan doa dari ayat al-Quran: رَبَّنَا لَا تُزِغْ قُلُوْبَنَا بَعْدَ إِذْ هَدَيْتَنَا... sehingga ke akhir doa, maka tidak dibenci perbuatan itu.” (Bulghah al-Salik 1/339)

  1. Semasa sujud kita sememangnya digalakkan berdoa. Nabi SAW bersabda:

وأَمَّا السُّجُودُ فَاجْتَهِدُوا في الدُّعَاءِ، فَقَمِنٌ أنْ يُسْتَجَابَ لَكُمْ

Maksudnya: “Adapun sujud, maka bersungguh-sungguhlah berdoa, pasti akan diperkenankan untuk kamu semua.” (Riwayat Muslim)

Antara doa-doa yang boleh dibaca tersebut adalah doa-doa yang dipetik atau potongan daripada ayat al-Quran seperti: رَبَّنَا آتِنَا فِي الدُّنْيَا حَسَنَةً وَفِي الْآخِرَةِ حَسَنَةً وَقِنَا عَذَابَ النَّارِ dan seumpamanya di tempat-tempat doa di dalam solat seperti ketika sujud dan di penghujung tasyahud akhir sebelum salam. Inilah pandangan yang lebih kuat.

(Panduan hukum ini dijawab oleh Unit Buhuth Jabatan Mufti Negeri Perlis adalah bukan merupakan keputusan rasmi Fatwa Negeri Perlis)