FAQHubungiMaklumbalasPeta Laman
Pilihan Bahasa
msen
Saiz Teks
Tazkirah Ringkas
  • Syurga Penawar Duka..

    Syurga Penawar Duka..

    Information
    21 September 2022
    Syurga Penawar Duka.. Jannah atau syurga merupakan khabar gembira dan pengubat dukacita insan terhadap apa sahaja kesakitan yang dilalui dalam kehidupan dunia ini. Segala derita dan keperitan dunia amatlah kerdil jika seseorang dapat memperolehi syurga. Betapa hebatnya keindahan dan kenikmatan yang maha agung yang dijanjikan oleh Allah kepada hamba-hambaNYA yang akan menghuni syurga. Apabila insan bangun setiap pagi di kesunyian malam yang akhir, membaca al-Quran dalam... Baca seterusnya

SYA'IR IMAM SYAFI’E

(Oleh : Ustaz Hanafy Zakariya (Pegawai Mubaligh)

 

(Yakin dengan Takdir)

al-Imam al-Syafi’i RH (wafat: 204-H) telah mengungkapkan sebuah sya’ir yang masyhur:

دَعِ الأَيَّامَ تَفْعَلُ مَا تَشَاءُ ** وَطِبْ نَفْساً إذَا حَكَمَ الْقَضَاءُ

“Biarkanlah hari demi hari berbuat sesukanya ** lapangkan jiwa ketika takdir menetapkan ketentuan (setelah berusaha)"

وَلا تَجْزَعْ لِنَازِلَةِ اللَّيَالِـي ** فَمَا لِـحَوَادِثِ الدُّنْيَا بَقَاءُ

“Janganlah engkau tergugat dengan musibah malam yang terjadi ** kerana musibah di dunia ini tidak kekal abadi”

وكُنْ رَجُلاً عَلَى الْأَهْوَالِ جَلْدًا ** وَشِيْمَتُكَ السَّمَاحَةُ وَالْوَفَاءُ

“Jadilah seorang lelaki sejati ketika ketakutan menimpa ** Dengan akhlakmu yang bertoleransi dan berintegriti”

وإنْ كَثُرَتْ عُيُوْبُكَ فِيْ الْبَرَايَا ** وسَرُّكَ أَنْ يَكُونَ لَها غِطَاءُ

“banyak manapun aibmu bertebaran di mata makhluk ** Dan engkau ingin ada tirai yang menutupinya”

تَسَتَّرْ بِالسَّخَاء فَكُلُّ عَيْبٍ ** يُغَطِّيْهِ كَمَا قِيْلَ السَّخَاءُ

“Maka tutuplah dengan tirai kedermawaan kerana semua aib ** Akan tertutup dengan apa yang disebut sebagai kedermawaan”

وَلَا تُرِ لِلْأَعَادِيْ قَطُّ ذُلًّا ** فَإِنَّ شَمَاتَةَ الْأَعْدَاءِ بَلَاءُ

“Jangan sesekali tunjuk kehinaan di hadapan musuh (orang-orang kafir) ** sesungguhnya kebanggaan musuh adalah musibah yang sebenar”

وَلَا تَرْجُ السَّمَاحَةَ مِنْ بَخِيْلٍ ** فَما فِي النَّارِ لِلظَّمآنِ مَاءُ

“Jangan berharap pemberian dari Si Bakhil ** kerana pada api, tidak ada air bagi mereka yang dahaga”

وَرِزْقُكَ لَيْسَ يُنْقِصُهُ التَأَنِّي ** وليسَ يزيدُ في الرزقِ العناءُ

“Rezekimu tidak kurang dengan sifat tenang (dalam mencarinya) ** Tidak juga rezekimu itu bertambah dengan (kesungguhan disebabkan tamak)”

وَلاَ حُزْنٌ يَدُومُ وَلاَ سُرورٌ ** ولاَ بؤسٌ عَلَيْكَ وَلاَ رَخَاءُ

“Tidak ada kesedihan yang kekal, tidak juga kegembiraan** Tidak ada kesengsaraan tidak juga kesenangan (yang kekal atasmu)”

إذَا مَا كُنْتَ ذَا قَلْبٍ قَنُوْعٍ ** فَأَنْتَ وَمَالِكُ الدُّنْيَا سَوَاءُ

“Jika engkau memiliki hati yang Qana’ah ** Maka engkau dengan raja-raja didunia ini sama sahaja"

وَمَنْ نَزَلَتْ بِسَاحَتِهِ الْمَنَايَا ** فلا أرضٌ تقيهِ ولا سماءُ

“Sesiapa yang ditimpa kematian ** Maka tidak ada bumi boleh melindunginya tidak juga langit”

وَأَرْضُ اللهِ وَاسِعَةً وَلَكِنْ ** إذَا نَزَلَ الْقَضَا ضَاقَ الْفَضَاءُ

“Bumi Allah itu amat luas, namun ** Tatkala takdir (kematian) turun (menjemput) akan terasa sempit”

دَعِ الأَيَّامَ تَغْدرُ كُلَّ حِينٍ ** فَمَا يُغْنِيْ عَنِ الْمَوْتِ الدَّوَاءُ

“Biarkan masa lalu pergi (dengan penuh kezaliman) setiap hari ** tidak ada ubat yang boleh menyembuhkan kematian”

ما في المُقامِ لذي عقلٍ وذي أدبٍ ** مِنْ رَاحَة ٍ فَدعِ الأَوْطَانَ واغْتَرِب

“Orang yang bermukim ditempatnya bukanlah orang yang cerdik dan beradab ** dan juga berehat, maka mengembaralah, tinggalkan negerimu (demi menuntut ilmu dan kemuliaan)”

سافرْ تجد عوضاً عمَّن تفارقهُ ** وانْصَبْ فَإنَّ لَذِيذَ الْعَيْشِ فِي النَّصَبِ

“Kembaralah, engkau akan mendapati pengganti orang-orang yang engkau tinggalkan ** Curahkan segala kesungguhan, kerana lazatnya kehidupan akan terasa setelah kepayahan”

إني رأيتُ وقوفَ الماء يفسدهُ ** إِنْ سَاحَ طَابَ وَإنْ لَمْ يَجْرِ لَمْ يَطِبِ

“Sungguh aku melihat, air yang bertakung akan tercemar lalu membusuk ** Jika air tersebut mengalir, tentu ia akan menjadi elok. Jika tidak mengalir ia tidak elok”

والأسدُ لولا فراقُ الأرض ما افترست ** والسَّهمُ لولا فراقُ القوسِ لم يصب

“dan singa, andai tidak meninggalkan sarangnya, niscaya kebuasannya tidak terserlah, (ia akan mati kelaparan)** Anak panah, andai tidak meninggalkan busurnya, maka tidak akan terkena sasaran”

والشمس لو وقفت في الفلكِ دائمة ** لَمَلَّهَا النَّاسُ مِنْ عُجْمٍ وَمِنَ عَرَبِ

“Sang suria, andai selalu terpaku di ufuk **  nescaya ia akan dicela oleh segenap manusia, sama ada ajam atau arab”

والتَّبْرَ كالتُّرْبَ مُلْقَى في أَمَاكِنِهِ ** والعودُ في أَرضِهِ نوعاً مِن َالحَطَبِ

“dan biji emas yang terkubur di tempatnya, hanyalah sebongkah batu tak berharga yang terbengkalai di tempat asalnya **  Demikian juga dengan gaharu di belantara hutan, hanya sebatang kayu (tidak bernilai)”

فإن تغرَّب هذا عزَّ مطلبهُ ** وإنْ تَغَرَّبَ ذَاكَ عَزَّ كالذَّهَبِ

“jika gaharu tersebut keluar dari belantara hutan, ia menjadi sesuatu yang bernilai tinggi ** Dan andaikata biji itu keluar dari tempatnya, ia akan menjadi emas yang berharga.