FAQHubungiMaklumbalasPeta Laman
Pilihan Bahasa
msen
Saiz Teks

 

IRSYAD HUKUM SIRI 8

KESUDAHAN ORANG GILA DI AKHIRAT

Soalan :

Apa kesudahan orang gila di hari kiamat? Apakah dari kalangan ahli syurga atau neraka?

Jawapan:

الحمد لله وحدة والصلاة والسلام على من لا نبي بعده، أما بعد:

  1. Terdapat perbezaan pendapat di kalangan ulama dalam permasalahan ini. Namun pandangan yang lebih kuat ialah mereka akan diuji di akhirat kelak, dalam bentuk Allah SWT akan memerintahkan mereka masuk ke dalam neraka, sesiapa yang mentaati perintah tersebut dia akan selamat dan sesiapa yang membantah, maka dia orang yang derhaka dan dari kalangan ahli neraka. Justeru ada di kalangan mereka yang masuk ke dalam syurga, ada pula yang masuk ke dalam neraka.Pandangan ini disokong dengan hadis-hadis, usul-usul dan kaedah- kaedah syara’. Abu al-Hasan al-Asy‘ari rahimahullah menyatakan inilah pandangan majority salaf. (Lihat Ibn al-Qayyim di dalam Tariq al-Hijratain, hal.: 369)
  1. Ibn Kathir rahimahullah ada menyertakan 10 hadis yang berkaitan persoalan ini di dalam kitab tafsirnya, setelah itu beliau menyertakan pandangan-pandangan ulama dalam permasalahan ini dan mentarjihkan pandangan yang mengatakan bahawa anak-anak orang kafir yang mati sebelum baligh, orang gila, orang pekak, nyanyuk dan orang yang tidak sampai kepada mereka seruan Islam akan diuji di akhirat kelak. Seterusnya beliau berkata:

“Pandangan ini menghimpunkan dalil-dalil seluruhnya dan telah saya jelaskan hadis-hadisnya yang saling menguatkan antara sebahagian dengan sebahagian lain.” (Lihat Tafsir al-Quran al-‘Azhim, al-Isra’: 15, tahqiq: Sami bin Muhammadal-Salamah 5/52-58, cetakan kedua 1420H/1999M, Daral-Tayyibah,Riyadh Saudi)

  1. Antara hadis yang dijadikan dalil dalam persoalan ini ialah hadis yang diriwayatkan dari al-Aswad bin Sari’ r.a, Nabi SAW bersabda:

أَرْبَعَةٌ يَحْتَجُّونَ يَوْمَ الْقِيَامَةِ: رَجُلٌ أَصَمُّ لَا يَسْمَعُ شَيْئًا، وَرَجُلٌ أَحْمَقُ، وَرَجُلٌ هَرِمٌ، وَرَجُلٌ مَاتَ فِي فَتْرَةٍ، فَأَمَّا الْأَصَمُّ فَيَقُولُ: رَبِّ، قَدْ جَاءَ الْإِسْلَامُ وَمَا أَسْمَعُ شَيْئًا، وَأَمَّا الْأَحْمَقُ فَيَقُولُ: رَبِّ، قَدْ جَاءَ الْإِسْلَامُ وَالصِّبْيَانُ يَحْذِفُونِي بِالْبَعْرِ، وَأَمَّا الهَرَمُ فَيَقُولُ: رَبِّ، لَقَدْ جَاءَ الْإِسْلَامُ وَمَا أَعْقِلُ شَيْئًا،وَأَمَّا الَّذِي مَاتَ فِي الْفَتْرَةِ فَيَقُولُ: رَبِّ، مَا أَتَانِي لَكَ رَسُولٌ. فَيَأْخُذُ مَوَاثِيقَهُمْ ليُطِعُنَّهُفَيُرْسِلُ إِلَيْهِمْ أَنِ ادْخُلُوا النَّارَ، فَوَالَّذِي نَفْسُ مُحَمَّدٍ بِيَدِهِ لَوْ دَخَلُوهَا لَكَانَتْ عَلَيْهِمْ بَرْدًا وَسَلَامًا"

Maksudnya: “Empat golongan yang akan diuji pada hari kiamat. Seorang pekak yang tidak dapat mendengar sama-sekali, seorang bodoh, seorang tua yang telah nyanyuk (ketika sampai dakwah) dan seorang yang mati dalam tempoh fatrah (ketiadaan nabi). Adapunseorang yang pekak itu akan berkata: “Wahai tuhan, ketika Islam sampai, daku tidak dapat mendengar sama-sekali.” Adapun seorang yang bodoh pula akan berkata: “Wahai tuhan. ketika Islam sampai, kanak-kanak membaling najis haiwan kepadaku.” Orang tua yang telah nyanyuk pula berkata: “Wahai tuhan, ketika Islam sampai kepadaku, daku tidak dapat memahami apa-apa lagi.” Adapun orang yang mati dalam tempoh fatrah pula berkata: “Wahai tuhan, tidak datang seorang rasulpun kepadaku.” Maka Allah mengambil janji dari mereka, hendaklah mereka mentaatinya. Lalu diperintahkan kepada mereka untuk masuk ke dalam neraka. Maka demi jiwa Muhammad yang berada di dalam genggaman-Nya, jika mereka semua memasukinya, pasti neraka itu menjadi sejuk dan selamat untuk mereka.” (Hadis ini dengan lafaznya diriwayatkan oleh Ahmad. diriwayatakan oleh al-Tabarani. Ibn al-Qayyim berkata: “Isnadnya Sahih lagi Muttasil.” (Ahkam Ahl al-Zimmah 2/1139). Al-Haithami di dalam majma’ al-Zawa-id 7/436 berkata: “Diriwayatkan oleh Ahmad,al-Bazzar… al-Tabarani dengan makna yang sama. Hadis ini dengan lafaz Ahmad dan semua perawinya pada jalan al-Aswad bin Sari’danAbu Hurairah adalah perawi yang sahih. Demikian juga perawi di sisi al-Bazzar pada sanad mereka berdua (Abu Hurairah dan al-Aswad).” Kata al-Albani di dalam al-Silsilah al-Sahihhah: “Isnadnya Sahih.”)

Apakah Masih Ada Ujian Di Akhirat?

Mungkin sebahagian orang akan bertanya, apakah masih berlaku ujian di akhirat kelak? Untuk menjawab persoalan ini, disertakan penerangan dari beberapa ulama:

Al-Imam Ibn Taimiyyah rahimahullah berkata:

وَالتَّكْلِيفُ إنَّمَا يَنْقَطِعُ بِدُخُولِ دَارِ الْجَزَاءِ وَهِيَ الْجَنَّةُ وَالنَّارُ، وَأَمَّا عَرَصَاتُ الْقِيَامَةِ فَيُمْتَحَنُونَ فِيْهَا كَمَا يُمْتَحَنُونَ فِي الْبَرْزَخِ، فَيُقَالُ لِأَحَدِهِمْ: مَنْ رَبُّكَ؟ وَمَا دِيْنُكَ؟ وَمَنْ نَبِيُّكَ؟ وَقَالَ تَعَالَى: يَوْمَ يُكْشَفُ عَن سَاقٍ وَيُدْعَوْنَ إِلَى السُّجُودِ فَلا يَسْتَطِيعُونَ خَاشِعَةً أَبْصَارُهُمْ تَرْهَقُهُمْ ذِلَّةٌ وَقَدْ كَانُوا يُدْعَوْنَ إِلَى السُّجُودِ وَهُمْ سَالِمُونَ )القلم: 42-43)…

Maksudnya: “al-Taklif hanya terhenti dengan masuk ke dar al-Jaza’ iaitulah sama ada syurga atau neraka. Adapun permulaan alam kiamat (setelah dibangkitkan dari mati), manusia akan diuji seperti mana mereka diuji di alam barzakh sepert ditanya kepada mereka: “siapakah tuhan kamu?”, “Apa agamamu.?”, dan “Siapa nabimu?”. Firman Allah Taala: “Pada hari betis disingkapkan dan mereka dipanggil untukbersujud; maka mereka tidak mampu lagi, (dalam keadaan) pandangan mereka tunduk ke bawah, lagi mereka diliputi kehinaan. Dan sesungguhnya mereka dahulu (di dunia) diseru untuk bersujud, dan mereka dalam keadaan sejahtera.” (al-Qalam: 42-43) (Majmu’ al- Fatawa 24/373)

Al-Imam Ibn Hajaral ’Asqalani rahimahullah berkata:

لَا يَلْزَمُ مِن أنَّ الدُّنْيَا دَارُ بَلَاءٍ وَالْآخِرَةَ دَارُ جَزَاءٍ أنْ لَا يَقَعَ فِي وَاحِدِهِ مِنْهُمَا مَا يَخُصُّ الْأُخْرَى، فَإنَّ الْقُبْرَ أَوَّلُ مَنَازِلِ الْآخِرَةِ، وَفِيهِ الْاِبْتِلَاءِ وَالْفِتْنَةِ بِالسُّؤَالِ وَغَيْرِهِ

Maksudnya: “Tidak semestinya apabila dikatakan dunia menjadi tempat ujian dan akhirat adalah tempat balasan, bahawa tidak berlaku pada salah satunya (di dunia atau akhirat) apa-apa yang dikhususkan berbanding yang lain. Kerana sesungguhnya alam kubur itu adalah persinggahan alam akhirat yang pertama. Padanya terdapat ujian, fitnah, soalan dan lainnya.” (Fath al-Bari 11/451)

Al-Imam Ibn Qayyim al-Jauziyyah rahimahullah berkata:

فَإنْ قِيْلَ: فَالْآخِرَةُ دَارُ جَزَاءٍ، وَلَيْسَتْ دَارُ تَكْلِيْفٍ، فَكَيْفَ يُمْتَحَنُونَ فِيغَيْر ِدَارِ التَّكْلِيْفِ؟ فَالْجَوَابُ: أنَّ التَّكْلِيفَ إنَّمَا يَنْقَطِعُ بَعْدَ دُخُولِ دَارِ الْقَرَارِ، وَأمَّا فِي الْبَرْزَخِ وَعَرَصَاتِ الْقِيَامَةِ فَلَا يَنْقَطِعُ، وَهَذَا مَعْلُومٌ بِالضَّرُوْرَةِ مِنْ الدِّيْنِ مِنْ وُقُوعِ التَّكْلِيفِ بِمَسْأَلَةِ الْمَلَكَيْنِ فِي الْبَرْزَخِ وَهِيَ تَكْلِيْفٌ، وَأَمَّا فِي عَرَصَةِ الْقِيَامَةِ، فَقَالَ تَعَالَى: يَوْمَ يُكْشَفُ عَن سَاقٍ وَيُدْعَوْنَ إِلَى السُّجُودِ فَلا يَسْتَطِيعُونَ فَهَذَا صَرِيحٌ فِي أنَّ اللهَ يَدْعُوْ الْخَلَائِقَ إِلَى السُّجُوْدِ يَوْمَ الْقِيَامَةِ، وَأَنَّ الْكُفَّارَ يُحَالُ بَيْنَهُمْ وَبَيْنَ السُّجُوْدِ إِذْ ذَاكَ

Maksudnya: “Jika dikatakan: “Akhirat adalah tempat diberikan balasan, bukan tempat taklif. Bagaimana mungkin mereka diuji lagi di tempat yang bukan tempat taklif?” Maka jawapannya ialah: “Taklif hanya terhenti dengan manusia masuk ke tempat menetap yang kekal (syurga atau neraka). Adapun di alam barzakh dan di permulaan kiamat, masih belum berhenti ujian. Perkara ini merupakan suatu yang sedia dimaklumi oleh umat Islam termasuk ajaran agama di mana berlakunya pertanggungjawaban untuk menjawab soalan dua malaikat di alam barzakh. Adapun di permulaan kiamat (mahsyar), Allah Taala berfirman: “Pada hari betis disingkapkan dan mereka dipanggil untuk bersujud; maka mereka tidak mampu lagi..” ayat ini jelas menunjukkan bahawa Allah menyeru makhluk semuanya untuk sujud pada hari kiamat (permulaan kiamat), namun orang-orang kafir tidak mampu lagi melakukannya pada waktu tersebut.” (Tariq al- Hijratain hal.: 373)

(Panduan hukum ini yang dijawab oleh Unit Buhuth Jabatan Mufti Negeri Perlis adalah bukan merupakan keputusan rasmi Fatwa Negeri Perlis)